Kisah Sex Rayuan Mahasiswi Matre | Sex Terbaru
Situs BandarQ agen bandarq online dominiqq BandarQ online

Kisah Sex Rayuan Mahasiswi Matre

Cerita Dewasa Ngentot, Cerita Ngentot Mata Sipit Terbaru

“La gmana jadinya”

“Duch saya ga bisa Vin ..Cowo saya lagi nunggu nich”

“Payah dech, Lu masih jalan ma si Jack??”

“Iya, Ga tau dech gue..Liat nanti aja jadinya”

“Kan saya dah bilang tuch cowo ga bener, masih jalan ma Lu aja dia udah macemmacem”

Cerita Dewasa Kisah Sex Rayuan Mahasiswi Matre

cerita mahasiswi mesum, ngentot mahasiswi, gangbang mahasiswi terbaru, hot mahsiswi, kisah panas mahasiswi, cerita ML mahasiswi talanjang, bugil mahasiswi, kentu mahasiswi baru

“Iya saya tau, tapi kan itu baru katanya.”

“Udah cape dech, gmana lu aja.”

“Iya dech, ya saya cabut dulu dech ya, ga enak saya dia dah tunggu di Kost Vic.”

“Ok dech, bye-bye ati-ati lu”

Ya gitu dech Si Stella, cape saya dah di bilang kalo si Jack itu Cuma pengen make dia, daripada gitu mending kita morotin cowo-cowo kaya dulu, bisaa minta ini, itu, ach,.. Asik dech, tapi saya ga tau juga, pa saya mank bener-bener gak pengen dia dibego-begoin cowo, atau saya iri ma dia ya??Ya saya ga mau munafik, mank bener sich semua orang juga tau kalo saya ma Stella bisa dibilang cewe ga bener.

Ya kita mank suka manfaatin cowo buat kepentingan kita, tapi apa salah, cowo-cowo mata keranjang gitu Cuma pengen ?make? kita doankz… Ya ga salah Tuhan dah ga ngasih saya Wajah ma Body yang jauh di atas rata-rata buat mikat cowo, Kalau semua yang diciptakannya itu baik, kenapa juga saya musti ngeras bersalah karena manfaatinnya.. Bener gak??

Ya BT nich gue, mau ngajakin siapa temenin saya Jalan ya??Hmm, coba saya ejak si Frans bisa saya porotin lagi, mudah-mudahan aja lagi ga ma si Stef dia..

Aku pun mencoba menghubungi Frans,..Ya sebatas miscall sich, tapi saya tahu, pasti langsung dibales ma dia, 1.2.3.

“Halo cantik, ada apa nich????” Sambut Frans

“Hehehe, Lu da waktu ga ???”

“Oooo, selalu ada buat bidadari-ku…..Mau kemana manis???”

“Temenin saya yuk,..Mau ga?” Mau Ke Salon nich… Rayuku..

“Ok, Kamu dimana?? saya jemput dech,…”

“Langsung aja kedepan, Udah disini koq…”

“OK dech” Jawab Frans, sambil memutuskan hubungan telepon..OK, masalah dah beres, bisa saya porotin lagi si Bego itu, hehehe,?Tidak lama, Mercedes C-class-nya

hitamnya muncul, saya pun segera menghampiri mobil itu, dan segera membuka Pintunya, dengan senyum mesum dia sudah menyambut ku..

“Buru-bura gak??” Tanya ku basa-basi. “Ah, gak koq, mau kemana aja pasti dianter” Jawabnya.

“Temenin saya yuk, Mau Blow nich, kayaknya rambut saya juga dah ga bagus”

“Hmmm, Ok dech, tapi kayaknya masih cantik dech” Bisaalah, bajingan ini memang memuakan, dia ga pernah perduli ma cewenya, padahal cewenya cantik loh,..Ah mank saya peduliin, yang penting kan saya senang..Mobil kami pun meluncur, tidak lama kami sampai di Plaza Senayan, ya sengaja, selain Salon disini udah langganan gue, ya abis ini kan saya bisa shooping, hmm, kayaknya lebih pantes dibilang morotin,..Hehehe..

Setelah 3 jam menunggu-ku Frans yang tampak kesal di ruang tunggu tadi karena menunggu ku, Creambath, Blow, sedikit Cut dan Mani-Padi, begitu melihat saya mendekat, wajahnya langsung berubah, seolah senang menunggu,Aku pun berbasa-basi sedikit untuk menyenangkannya,..

“Lama ya??Sory” Kataku manja,..

“Upz, koq sory, namanya juga ke salon pasti lama, ga masalah donk” katanya. Ya orang idiot kaya Frans ini memang paling gampang dimanfaatin, hehehe…Aku pun menghadap ke kasir, seolah-olah akan membayar tagihan Perawatan-ku,..Tapi sesuatu yang sudah kuduga pasti datang,..

“Berapa mbak?” Tanya Frans sambil menyerahkan CreditCardnya. “Jangan Frans” Pura-pura menahannya. “Dah, ga Pa-pa,Cuma segitu doank” “Kan Ga enak Frans” dah, tenang aja OK” Ucapnya.

Ya akhirnya rencanaku berhasil, Salon pun dibayarin Frans, tapi itu baru awalnya, karena sekarang saatnya SHOPING.Aku yakin dia pasti menyesal sekali, 3 jam tadi seharga Satu Juta Tiga Ratus Lima Puluh Ribu, hehehe, dia ga tahu berapa banyak Vitamin yang saya minta, Bego kan..Kami berkeliling, Remo,Planet dan berbagai Otlet, berulang kali Frans berusaha mengengam tanganku, terkadang saya biarkan, tapi lebih banyak saya purapura lepas,

Sepanjang jalan Frans selalu menatap Bokong ku dan Dada-ku, Sepatu, Tas, dan Sebuah Rok sudah berpindah ke-tanganku, ya tahulah duit siapa. Kami berputar selama, beberapa jam. Berulang kali Ponselnya berbunyi,..

Ya saya tahu pasti dari Cewenya Tuch, Kalo ga buat apa dia Bohong segala, pura-pura sakit, hehehe,..Tidak lupa, paket jalan-jalan ini ditutup dengan Paket Makan Malam Mewah,..

Setelah Selesai menyantap Eye-Ribs dan Sup Jagung ku,.. saya mengajak Frans pulang, Berulang dia mengajak ku Nonton, tapi ya saya tahu maksud dia apa,..Jadi saya Tolak donk.HeheheYa kira-kira 4 juta lebih milik Frans terbuang percuma hari ini, saya pun berjanji untuk Nonton lain kali, Ya sudah Jam 9 lewat saat saya melihat Jam tanganku,..

Kami pun memutuskan kembali ke kampus, ya saya harus mengambil mobil-ku di kampus. Diperjalanan, Frans masih berusaha membuat janji pasti denganku, dia membuat pilihan Nonton atau Clubbing, ya saya pun memilih Clubbing Donk, kan lebih asik dari sekedar nonton.

Oh iya, lu belum pada kenal saya kan??

Saya Vina,Umur saya 21 Tahun, Tinggi saya 168, berat 46 Kg ? Saya juga rajin Fitnes ma Aerobik, biar badan saya tetep montok n sexy..hehehe..Mustinya saya dah mau lulus, tapi ya gitu, lu tahulah saya sibuk jadi ga sempet belajar, hehehe?Setengah jam kemudian, kami pun sampai ke kampus, Frans mengantarku sampai, Mobilku yang diparkir di parker gedung,..Sepi sekali kampus,.. Dari jauh saya melihat sekelompok mahasiswa,..

Ya itu pasti Geng-geng Pribumi di kampus ini, Ando Cs lah..Wew males banget ma mereka udah miskin, jelek ma item-item lagi.. Seseudah memanaskan Mobil Yaris-ku, Frans segera meninggalkan-ku dengan Mobilnya, Ya seolah dia menungguku sampai beres, baru dia pergilah,..Baru sesaat saya memacu kendaraanku, di pintu depan Kampus,

Pengemis pincang yang bisaa dia di depan kampus melintas menghalangi jalan, ya ampun Udah ngesot lama banget lagi,.. Kesel saya menunggunya, saya mengklakson berulang-ulang menunggunya melindas, masa gitu aja butuh 5 menit, dia berulang-ulang kali mengucapkan maaf disela-sela cacianku,..Aku pun bergegas meninggalkan Kampus, kembali ke Rumah-ku, ya OrangTuaku terlalu sibuk mencari uang,

Tapi mereka tetep aja ga mampu ngasih saya kehidupan Mewah,Jadi mereka tidak pernah perduli saya pulang jam berapa juga..Bahkan terkadang saya tidak pulangpun mereka tidak pernah tahu.. Dibawah FlyOver Pluit saya merasakan Ban Mobil-ku Kempes..Sial pasti ada yang ngerjain saya nich,..

Aku memberhentikan Mobilku,..Turun dan melihat ban Mobil sebelah kanan belakang kemps, untung tidak terlalu parah, saya pun kembali masuk ke mobilku, berjalan pelan, saya tahu beberapa ratus meter lagi ada sebuah bengkel tambal ban..Tidak lama Bengkel kecil itu terlihat, sebuah bedeng..Di depannya beberapa orang duduk smbil mengopi, ugh wajah mereka kampungan banget..

Aku terpaksa berhenti di bengkel itu, ban ku sudah tidak bisa jalan lebih jauh lagi, apa lagi tidak mungkin saya bisa mengganti ban mobil ku sendiri,..Ya saya pikir supaya cepat minta tolong mereka saja untuk mengganti ban-ku,?

“pak Tolong donk, ban saya kempes” sesampainya di bengkel itu.

“Kenapa Neng,..Mau ditambal,..???” jawab bapak setengah baya yang mungkin pemiliknya

“Ga usah pak tolong ganti ban serep aja, bisa??”

“Oooh, Bisa neng ban-nya dimana??” Tanya bapak itu.

“Dibelakang pak, dibawah” Jawabku, saya menyadari 2 orang pemuda dibelakang-ku terus menatapku diam-diam, saya berdoa semoga bapak ini segera menyelesaikan pekerjaanya, Beberapa kali dia memintaku untuk duduk saja,

Tapi ku tolak, ngeri lah pikirku..Ngeri ma 2 orang yang ada dibelakang..Bapak itu beberapa kali menyuruh anak buahnya untuk membantunya, terkadang mereka tampak berdiskusi,..Aku sich tidak terlalu memperdulikan perbincangan mereka, Toh buat apa juga..Sekitar 15 menit akhirnya Ban ku selesai diganti oleh mereka,..Aku pun mendekat menanyakan biayanya..

“Dah beres pak??”

“Sudah Non, Ban yang kempes dah bapak pasang lagi, nanti tambal aja, kayaknya bocornya juga ga besar”

“Oh, makasih pak, Berapa ya??”

“Ga usah non, kita ga minta duit, tapi butuh yang lain Non” Mendengarnya jantungku langsung berdetidak kencang, namun saya masih berusaha tenang..

“Mau apa pak??”

“Kita pengen Non”.Ujar salah satu dari pemuda itu.. Akupun berusah meronta saat mereka memaksaku masuk dalam bilik itu, Jalanan itu memang bisaa Sepi, belum lagi jam segini yang membuat jalanan itu makin hening..Aku berusaha berteriak, namun tangan mereka menutup mulutku, Tenagaku tidak mungkin dibandingkan dengan para lelaki ini?

Akhirnya mereka berhasil membawaku masuk, dan segera menutup pintu itu,..Mereka segera mengikat mulutku dengan selembar kain kotor,..Bau oli jijik sekali,..kemudian mereka mendorongku dan menjatuhkanku ke sebuah ranjang kayu tanpa alas.

Bruk!!!!!!!

Aku hanya bisa berteriak kesakitan namun terhalang oleh kain yang menutup mulutku. “Udah Non jangan banyak teriak atau kita bunuh Non..Mau?.”Kata salah satu pemuda..

Wajah mereka tampak tidak main-main, wajah mereka tampak ganas bukan hanya 2 orang pemuda hitam itu, Bahkan Bapak yang tadi berwajah lembut kini raut mukanya berubah sanggar seperti yang lain..Tatapan mata mereka yang penuh nafsu itu makin membuat nyaliku ciut saya hanya bisa memalingkan muka tidak berani menatapnya,

“Ngerti Gak!!!” mereka kembali membentidak ku sambil melempar sebuah Tank ke sampingku.Aku pun hanya menganguk memelas.. Tiba-tiba tangan bapak itu menggerayangi paha-kuTangan bapak itu meraba naik hingga ke dadaku,?Bapak itu meremas toket kiri-ku.Air mata-ku pun mengalir dan meronta minta dilepaskan.

“Diem lu!! Nanti juga enak ” sahut Bapak itu Pemuda yang sedikit gendut mulai menciumi pipi-ku, leher dan telinga-ku pun tidak lepas dari incaranya, Hembusan nafas baunya dan lidahnya yang menyapu leher dan telinga-ku membuat-ku bergidik.. Pemuda itu meraih kepalaku dan memalingkanya dengan kasar dia menyibak kain yang tadi menutupku dan langsung mengempur bibir tipisku dengan kasar..

Aku berusaha menghindar namun sebuah tamparan menerpa wajah-ku?.Pemuda Kurus pendek itu kini
bersimpuh disampingku, dengan ganas dia menarik lepas Celana jeansku dan melemparnya, kini celana dalamku dapat dilihat oleh mereka, pahaku yang putih mulus itu membuatnya makin bernafsu. Tangan Pemuda itu kini sudah meraba kemaluannya yang masih tertutup celana dalam hitamku, jari-jarinya bergerak liar di sekitar belahan kemaluan-kuSementara bapak itu makin bernafsu meremasi toket Ku, kasar sekali permainan merka namun jertan kesakitanku tertahan oleh ciuman ganas dari si Gendut..

Lidahnya mulai masuk disela-sela mulutku, menyapu seluruh bagian didalamnya. Permainan kasar seperti ini belum pernah kurasakan sebelumnya..Bapak itu mulai membuka kancing kemeja-ku satu persatu, setelah selesai dia langsung manarik lepas bajuku, kini tubuhku hanya tetutpi oleh BH dan Celana Dalam Hitamku? Bapak itu langsung membuka Bh-ku dengan menariknya kasar? Tubuh atas-ku tidak menyisakan satu pun benang untuk menutupinya ..

Toketku yang putih, kencang dan berputing kecoklatan itu membuat mereka tertegun, sama sepertiku melihat kelakuan mereka padaku.

“Wow, keren banget, punya Cina mank Beda ya Bos,..” Kata salah satu pemuda itu, Bapak itu segera memainkan dadaku dengan kasar ditariknya putingku dengan kasar sehingga membuatku mendesah tidak karuan,

“Hmmm?” Bapak itu dan pemuda Kurus makin ganas memainkan dadaku, diremasnya, sambil sesekali menjilat dan mengigit putingku.

“Coba kita liat bawahnya,” kata si Gendut,..Tidak perlu diperintah 2 kali, si Kurus langsung memelorotkan celana dalamku,..Kini tubuhku bugil total tanpa selembar kainpun..

Wajahku memerah menahan malu. Memekku yang ditumbuhi bulu-bulu halus membuat mereka makin bernafsu mengerayangi tubuhku dengan tangan-tangan kasar mereka,..Tangan si Bapak mulai memainkan Memek-ku bergantian dengan Si kurus yang mendapat porsi lebih banyak pada dadaku, Si gendut masih bernafsu mencumbuku dengan kasar.

Pilinan pada toketku beserta sentuhan dan pijitan pada Clitorisku makin membuat Libido ku meningkat, saya tidak mau mengakui namun tubuhku mulai terbuai menikmati permainan ini. Tenaga mereka yang makin membuat ku pasrah menikmati perkosaan ini. Tangan kasar mereka membuat-ku mulai tidak sanggup menahan birahi ku, belum lagi saat Bapak itu mulai menjilati Memek-ku, sapuan kasarnya ditambah kumis tipisnya yang menimbulkan sensasi berbeda membuatku makin tidak sanggup membendung birahi ini.

Aku tidak tahu sudah berapa lama mereka mempermainkan-ku seperti ini, sapuan dan permainan mereka membuatkan makin lama makin tidak berdaya,..Tidak kusadari tubuhku mulai mengejang, otot-ototku mengeras lidah Bapak itu makin ganas menghisap Clitorisku,..Sampai akhirnya saya tidak sanggup lagi menahan Organsme ini..Cairan Organsme-ku mengalir deras di sela-sela Memek-ku, Bapak itu hanya tertawa dan mendekatkan wajahnya ke telinga-ku seraya berbisik,..

“Masih gak mau Non???” ujarnya sambil tertawa..Aku tidak tahu laagi, wajahku memerah, saya tidak pernah menyadari betapa menyedihkannya diriku sampai mau diperlakukan seperti ini, bahkan kalau mau jujur saya mulai menikmatinya.

Si Bapak kemudian berdiri, saya berpikir dia akan melepaskan-ku, namun tiba-tiba dia memelorotkan Celana pendeknya yang lusuh itu. Kontolnya yang hitam dan disunat dibagian depannya itu seperti helm, belum lagi kontol itu sudahmengeras dan bulu-bulu kemaluannya yang mulai memutih itu tampak kontras dengan kerasnya kontol itu yang tampak sangat kuat. Si gendut pun beranjak meninggalkan Dada-ku, dia berpindak ke pahaku, dinaikannya kedua tungkai-ku ke bahunya,

Lidahnya yang besar dan kasar itu mulai menyapu Bibir memekku, sesekali dia menghisap clitorisku keras yang membuat Memekku berdenyut dan membuatku melayang makin tinggi,..Si Bapak sudah mendekatiku, si Kurus yang menggantikan posisi Gendut di bagian dada-ku, lebih sadis memperlakukan tubuhku,

Ditariknya Putingku keras-keras yang membuatku berteriak tertahan, dia terus menghisap dan mengigit Memekku dengan Brutal, belum lagi Tangannya yang seolah tidak pernah berhenti engerayangiku,..Bapak itu mendekat dan berkata padaku “Tau kan Non musti apa ?” Sambil menampar-namparkan Kontol itu ke pipiku, Wekkk bau sekali, kontol itu bau keringat menyengat, saya pun berusaha menutup mulutku,..

Terus terang, saya memang penganut sex bebas tapi saya Jarang sekali melakukan Oral Sex, Jijik rasanya, saya hanya pernah melakukan sekali saat berlibur ke Paris dengan seorang Boss Tua, itu pun dengan sebuah ancaman yang membuatku terpaksa melakukannya..

Aku berusaha keras menutup mulutku kuat-kuat,Aku menahan desahan yang menyiksa ini sebisaku Bau kontol itu saja sudah sangat memuakan bagiku,..Bapak itu terus berusaha memasukan Kontolnya dalam mulutku, saya berusaha menghindar sebisaku, Kesana-kemari saya gelekan Kepala-ku sampai habis kesabarannya. Tiba-tiba dia meraih satu putingku, dan menariknya keras,..

Aku pun tidak sanggup lagi untuk tidak membuka mulutku kesakitan, disaat saya berteriak, Bapak itu segera menyelipkan Kontolnya dalam Mulutku,.

“Mmmmph” saya tidak dapat lagi menghindar dari kontolnya itu, Kontol itu masuk terlalu dalam sampai menyentuh kerongkongan-ku, dan membuatku terbatuk, namun bapak itu tidak perduli dan tidak ada niat melepaskan kontolnya dari mulutku, Malah bapak itu mulai memompa kontolnya dimulutku.

Butuh beberapa menit sampai saya dapat menerima Kontol itu di mulutku, belum lagi Sapuan di Memekku kini ditambah lagi dengan kelakuan si Gendut yang mulai memasukan jarinya yang gempal itu dalam Memek-ku, perlahan-lahan Jari Telunjuknya mulai masuk dalam Memek-ku,

Aku tidak tahu apa lagi yang akan saya alami selanjutnya, Sementara si Kurus yang makin ganas mengerjai buah Dadaku yang membuatnya makin memeras,Gigitan-gigitan halus ditambah hisapan pada putingku membuatku makin bernafsu, demikian Pula bapak itu yang makin cepat memacu kontolnya,..

Sensai yang harus kualami bersamaan ini membuat saya harus kembali menyerah oleh birahiku, saya makin tenggelam dalam permainan mereka, sedikit demi sedikit saya mulai menikmati ini, saya mulai menghisap kontol Bapak itu, saya ingin mengakhiri semuanya secepatnya..Sapuan Lidah kasar Gendut ditambah Jemarinya yang makin cepat mengocok memek-ku yang mulai basah menimbulkan bunyi yang keras,

Basahnya Memek-ku membuatk nya makin dapat makin cepat mengocok-ku, saya tahu saya tidak kan sanggup lagi mencegah Organsme-ku,Tubuhku mengejang hebat, seluruh ototku mengeras, keadaan ini disadari oleh si Gendut yang membuatnya makin cepat mengocok-ku Lidahnya pun ikut menghisap Clitorisku kuat-kuat,..

Aku tidak sanggup lagi bertahan lebih lama, Pantatku pun sedit demi sedikit terangkat, Hingga akhirnya Cairan cintaku kembali menyembur keluar,?

“Aaaahh” Tanpa sadar saya menarik rambut Gendut yang malah tambah asik menghisapi cairan Cintaku yang mengalir deras, untuk beberapa saat tubuhku mengejang di Udara,..Si Gendut masih Asik menghisapi Memekku, di tambah lagi Kurus yang menikmat tubuhku yang mengejang sambil memainkan Toketku kasar..Tidak lupa Bapak tua itu yang masih asik memompa kontolnya dalam Mulutku,..

Beberapa Detik kemudian saya menjatuhkan tubuhku yang lelah ke ranjang tidak beralas itu.. Kontol Bapak itu sempat terlepas dari mulutku, namun bapak itu tampak tidak mau kehilangan Moment, dengan segera dia kembali mengarahkan Kontol-nya ke mulutku dan kembali memompanya. saya sudah pasrah dengan semua ini dan tidak punya tenaga lagi untuk melawan..

Beberapa menit kemudian Kontol itu mengeras saya berusaha mengeluarkan kontol itu dari mulutku namun Tangan Kekar Bapak itu menahan kepala-ku,.. “Uuughhhh,..” Seru Bapak itu sambil memuntahkan amunisinya dalam Mulutku, Pejuh itu sedikit tertelan olehku, sedangkan sisanya dapat kutahan dan sebagian mengalir keluar disela bibirku,..Bapak itu mencabut kontolnya, dengan Kasar dia mengangkat Wajahku. “Makan Peju saya, kalo ga Mati LU!!!” BentaknyaAku terkejut mendengar perintahnya,..

Pejuh itu terasa sangat berat untuk saya minum, Kental dan menjijikan sekali, Sedikit demi sedikit saya mencoba meminumnya sambil disoraki oleh 2 anak buahnya, saya berusaha menelannya, butuh perjuangan perasaan untuk bisa menghirupnya habis, belum lagi perutku yang mulai mual menelan pejuh itu,..

Akhirnya saya dapat menghisap seluruh pejuh itu, sambil berusaha menahan mual yang makin membuatku ingin muntah, Maku Up-ku yang sudah luntur Karena Wajahku yang berkeringat sangat banyak, begitu juga peluh disekujur tubuhku,..

“Udah ya Pak, Saya mohon,..” Mohonku memelas,.. “Enak Aja lu, memek lu aja belum saya rasain Apalagi anak buah saya juga belum puas?” Bentaknya,..Ya ampun saya tertegun mendengarnya, mereka ternyata benar-benar berniat memperkosaku,

Air mata yang sempat mongering tadi kembali mengalir deras,.. Namun bajingan-bajingan ini tidak akan perduli, Gendut dan Kurus malah membuka pakaian dan celananya, Kontol mereka mengacung keras, Ukuran kontol itu saja sudah mebuatku bergidik, namun Kontol Kurus lebih mencengangkan buatku, Kontol itu keras dan Panjang, Diameternya pun besar sekali,

Aku bisa mati bila desetubuhi kontol itu,..Bapak Tua itu membalikan Tubuhku, saya sudah tidak punya tenaga lagi untuk melawan mereka,Bapak ituberpindah kebelakang setelah memposisikan tubuhku dalam posisi Doggy Style.

“Udah siapkan Non,..?” Ujarnya sambil mengoreki memekku dengan Tangannya “Jangan Pak” saya masi berusaha mengindar, namun Tangan Bapak itu mengunci Pinggulku, Kontolnya pun mulai memyentuh bibir Memekku,..Sadar tidak dapat menghindar lagi,aku pun menutup mata-ku, Perlahan kontol itu mulai masuk dalam Memekku,..

“Gila Sempit ma seret amat” Kata Bapak itu, saat beberapa Cm, Kontolnya mulai masuk, saya menahan sakit yang melanda tubuhku, Sakit sekali, Kontol itu sedikit demi sedikit masuk makin dalam yang membuat tubuhku mulai begerak tidak karuan..Sodokan demi sodokan kontol itu masuk makin dalam, hingga akhirnya dengan satu sodokan keras akhirnya kontol Bapak itu dapat masuk seluruhnya dalam memekku,.. “Ohhhh? desahku” berusaha menenangkan diri, beberapa saat kemudian Bapak itu mulai menompa Kontolnya,..

“Mulai ya Non,” katanya terlambat .. Pengalaman Bapak Tua ini pasti sangat banyak, Dia tampak mahir sekali memainkan Ritme yang membuatku tidak sanggup berkata apa apa, Kontol itu meluncur cepat keluar masuk, tiap tusukannya membuat tubuhku mengelinjang, harus kuakui betapa saya meikmati pemerkosaan ini,..

Belum tuntas satu kontol saya hadapi, Gendut mendekat, diangkatnya wajahku sebatas pinggangnya, wajahnya tampak menyeringai dibalik Kontolnya yang mengacung keras,..

“Sepongin ya Non, jangan Pilih kasih,..” saya hanya mengangguk disela-sela desahan-ku, saya membuka mulutku lebar seukuran kontol gendut,.. Gendut pun segera memasukan kontolnya dalam mulutku, saya sudah tidak memperdulikan harga diriku dan rasa jijik yang menghingapiku, saya mulai meghisap kontol itu kuat-kuat, Bapak itu pun makin beringas memperkosaku,..

“Gila Jago banget nyepongnya Non??” Kata si gendut,..Si Bapak yang mendengarnya segera Bereaksi.. “Sial giliran saya aja mau nyepong tadi!! Dasar Perek!!!” Bentaknya..Bapak itu tampak kesal dan memacu Kontolnya makin kencang, tubuhnya beradu dengan pantatku yang membuat-ku makin kewalahan,..Aku mulai tidak sanggup berkonsentrasi mengoral kontol Gendut ,..

Aku tidak dapat lagi berkonsentrasi menyepongnya ,.. Gendut yang tampak kesal mengangakat kepalaku dengan kedua tangannya dan mulai menmompa kontol itu dalam mulutku..”Oooooh” Tanpa sadar saya berorganisme, Cairan cinta ku mengalir disela Memek dan kontol Bapak itu, Memek-ku yang makin basah
memperlancar Kontol itu makin cepat keluar masuk dalam Memekku,”

Oh Tuhan Pemerkosaan di 2 ujung tubuhku saja sudah membuatku melayang tidak karuan, Kurus yang dari tadi diam menyaksikan teman-temannya mengerjaiku, kini tampil kembali, di dekatinya tubuhku,..Dia mengangkat tangan kiriku, dan menaruhnya ke kontolnya,..Ya Tuhan Besar sekali bahkan Lingkar Kontolnya lebih besar dari tangan-ku..

Tanganku pun mulai mengocok Kontol itu, Tangan si Kurus pun Tidak luput mengerjai toketku kembali,?Makin lama saya makin menerima keadaan ini, saya tidak lagi dapat membohongi diriku yang terbuai oleh permainan mereka,..

Saat saya berorgansme kembali, Kontol Bapak itu pun mulai mengeras, saya pun panic menghadapi situasi ini,..

“Keluarin pak, keluarin,” Kataku panic, Bapak itu masih berbaik hati mencabut mencabut kontolnya dalam memek-ku dan memuntahkan pejuhnya ke punggungku, Sebagian Pejuh Bapak itu menetes ke ranjang itu, dan bersatu dengan Cairan Organsme ku yang sudah menetes dari tadi, “Gila Non, Keren banget..Memeknya sempit banget.” Kata Bapak itu,..

Memekku sakit sekali rasanya menghadapi Kontol itu.Kini sedikit terasa lega setelah Bapak itu mencabut kontolnya dalam memekku. Namun tampaknya saya terlalu cepat senang,..Si Kurus melepaskan kontolnya dari tanganku, dengan segera dia berpindah kebelakang dan mengacungkan Kontol-nya ke Memek-ku, Ya Tuhan saya tidak dapat membayangkan Bila kontol itu benar-benar mengoyak-ku,.. Sedikit demi sedikit kontol itu masujk dalam Memekku,

Ya Tuhan itu beberapa CM pun sudah membuatku kelabakan,..Aku pun sedikit memperlebar pinggulku untuk mempermudah kontol itu masuk, tapi itu tidak berarti banyak,. Kontol itu masuk makin dalam, saya tidak sanggup menerima kontol itu,..Kontol itu seolah membelah Tubuhku jadi dua, Kurus yang tampak kesulitan memasukan kontolnya makin beringas memasukannya, Tusukan halusnya berganti dengan Sodokan keras berulangulang yang membuat ku menjerit keras berulang-ulang, Ya Tuhan saya tidak mengerti dosa apa yang kuperbuat sampai harus menerima keadaan ini..

Kontol itu makin lama masuk semakin dalam , saya sudah tidak bisa lagi mengoral kontol Gendut, gendut pun mengerti keadaan-ku dan megekluarkan kontolnya dari milutku, kini desahanku makin keras memenuhi Bilik reot itu.. Dengan Satu tusukan keras akhirnya, Kontol Kurus dapat tertampung penuh dalamMemek-ku, Ya tuhan Memekku tampak sangat merah, sakit sekali rasanya,..

Setelah mendiamkan sejenak,..Kurus berkata .Gila, kaya belum pernah ngentot aja Non, sempit banget… Sial pikirku, Kontolnya aja yang kegedean pake nyalahin Orang lagi. Setelah menikmati jepitan otot-otot memek-ku, Kurus mulai mengenjot Kontolnya keluar masuk, Memekku mulai dapat menerima Benda asing itu, Desahan kami memenuhi ruangan bersahutan dengan tawa Bapak Tua dan si Gendut yang menikmati pemandangan itu,.. “.Entotin terus tuch cewe Jang!!” Kata si Bapak..

“Beres Bos..” Jawab Si Kurus sambil mengenjotku makin keras dan cepat..

Si gendut pun beranjak dari duduknya dan mendekat kewajahku, sambil bermasturbasi menikmati wajahku yang kesakitan, Organsme-ku disusul dengan Organsme yang lain, Toketku pun terpental kesana kemari karena Sodokan Kurus yang keras, sementar Gendut makin cepat mengocok kontolnya didepanku,

Aku pun berorgansme panjang tubuhku mengelinjang hebat.. Saat itu tiba-tiba kontol Gendut meledak dan menumpahkan Pejuhnya Ke Wajahku,.. Sambil tertawa dia memoles pejuhnya ke seluruh wajahku, Pejuhnya bau sekali, Setelah memoles wajahku,.. Dia berkata..”.Tuch tambah cakep kan Non.” Yang disambut tawa teman-temannya..

Kurus pun makin bernafsu menyetubuhiku, di angkatnya Tubuhku yang kelelahan ini dan memposisikan dalam posisi Woman On Top,.. Ya Tuhan Tubuhnya yang kerempeng itu tampak kontras dengan keperkasaan kontolnya yang besar itu,..Tanpa sadar saya mulai memompa kontol itu, tidak terlalu dalam memang karena sakit sekali, kelakuanku itu membuat Kurus Gusar dan mulai mengerakan Pinggulnya kembali dan menyodokku dalam, saya pun kembali berteriak keras, dalam posisi ini saya bertahan cukup lama, saya sempat 2 kali berOrgansme yang membuat pinggul Kurus basah oleh Cairan Cintaku, Disela-sela Lobang Dinding Bilik itu saya melihat sesosok tubuh berseragam,

Polisi tampaknya, dia memutari mobilku dan tampak mencari orang yang memilikinya,..Aku berharap dia menemukan dan menyelamatkan-ku, ingin rasanya saya berteriak namun takut, saya pun kembali tersadar dari harapanku, saat sodokan Kurus kembali memasuki tubuhku dalam,.. Harapan-ku pupus sudah, saat sosok polisi itu menghilang dari Pandanganku, Kurus menjatuhkan Tubuhku kembali dan memompaku cepat dalam posisi Missionary, kini dia makin leluasa mengeranyangi Tubuhku, namun sedikit jijik untuk menciumku, karena pejuh Gendut, Putting susu ku tidak luput dari gigitannya namun dia tidak sedikitpun menurunkan kecepatannya memperkosaku,. Kontol Kurus mengeras sesaat, sesaat dia mencabut kontolnya dan menembakkannya ke tubuhku,…Wohhh, Puas Saya.. Ujarnya, tanpa memperdulikan diriku yang sudah kelelahan..

“Nah Sekarang Giliran Saya.!!” Ujar Si Gendut,.. Mati Saya pikirku, Memekku Sakit sekali setelah perkosaan ini, rasanya seperti masih ada batang yang tertinggal didalamnya,.

Si Gendut maju ke hadapannku, kontolnya sudah mengacung kembali, namun sesaat sebelum dia mengangkat pahaku,.Pintu Bilik itu didobrak. Ya Tuhan Sosok Polisi itu kini menerobos masuk.

“Ada apa ini. bentaknya..Ya Tuhan akhirnya Polisi itu menyelamatkan-ku” Kopral Kurniawan, dapat kubaca nama Penyelamat ku dari Badge-nya.

Sesaat setelah melotot melihat tubuh bugilku,..Namun Kata-kata selanjutnya membuatku makin tenggelam dalam keputus asaan.

“Gila Lu ada mangsa gini, ga kasih tahu saya”

“Sory Mas, Lupa bis lagi Asoy nich” Kata Si Bapak itu Mereka Komplotan. “Ya Udah gapapa, saya mau ah!!!” Ucapnya sambil membuka pakaiannya, setelah menutup pintu Bilik itu,

Polisi itu mendekat dan memolorotkan Celanaya, Ya Tuhan Apa Kontol Pribumi normalnya seukuran ini. Kontol Hitam itu sebesar milik Kurus,, Pas sekali dengan Tubuh Polisi itu yang Kekar..

“Saya Dulu Ya.” Pinta Polisi itu pada Si gendut..Si Gendut pun hanya bisa mengalah, Dia pun menyingkir, saat Polisi itu menaiki-ku, DiJilatnya seluruh Wajah-ku, dia tidak meyadari pejuh Gendut yang menutupi seluruh wajahku,..

“Cakep amat Non, Mulus lagi” Ujarnya seraya mengelus tubuhku dan menjilati toket-ku,..

Tangannya pun turun ke Memekku,..

“Hehehe, dah Becek” katanya berkomentar sambil memijit Clitorisku,

“Ampun Pak Saya dah cape banget ” Rintihku, disela-sela desahanku, karena pijitan Jemarinya..

“Mank Saya Pikirin” kata Polisi itu Santai,.Sambil kembali mengerjaiku… Tidak Alama Polisi itu sudah tidak sabar untuk menyetubuhiku, kembali dia menaikan tubuhku kembali ke Posisi Doggy Style, Kontol Besar itu mulai mencoba masuk dalam Memek-ku,

Perlahan tapi pasti, sedikit demi sedikit Kontol itu masuk diikuti desahanku yang tidak karuan, Tidak piker panjang Setelah berusaha keras memasukan kontolnya dalam Lubang-ku, dia langsung mengenjotku… “Gila dah pada lu mainin berapa Ronde, Sempit banget edan.” Komentarnya..

Tubuhku kembali terpental kesana kemari, saya sudah tidak tahu berarapa Organsme yang telah menyerangku sejak tadi,.Gendut mulai tidak tahan melihat wajahkuku yang sudah Kelelahan, mungkin melihat wajahku yang tidak berdaya membuat nafsunya yang sudah tertahan sejak tadi makin membara, Didekatinya diriku,..

“Bos, bareng ya” katanya, Mati saya bila dia mau menyodomiku.

“Lu mau Bool-nya?” Tanya Polisi itu Ya Tuhan mereka benar-benar Gila, Bahkan mereka tidak memperdulikan diriku lagi,.. Anggukan Si Gendut membuat diriku makin Putus asa..

Polisi itu segera mengganti posisi ke Woman On Top, Tidak Lama Gendut mendorong Tubuhku ke pelukan Polisi itu,..Polisi itu segera mencumbuku dengan ganas,, tangannya pun seolah tidak berhenti mengerjai dadaku,..Sementara itu Gendut mulai menyerang Anus-ku, diludahinya anusku, Tangannya pun terkadang menyodok-nyodok,..

Tidak lama Jemari gempalnya berganti dengan benda yang lebih besar dan keras saya tahu, itu pasti kontolnya. saya pasrah menerima semuanya, saya hanya bisa menutup mataku, sambil berdoa,.
Kontol itu mulai mencoba menembus Anus-ku perlahan, Perih sekali, tanpa sadar air mataku kembali mengalir saat kontol itu mulai masuk ke dalam,

Butuh beberapa lama untuk membuat kontol itu dapat masuk setengahnya,..Rasa perih itu tidak tertahankan, Rasanya Anusku mulai berdarah.Polisi itu pun tidak membuang waktu untuk kembali memompaku,.Dengan ganas dan penuh nafsu.. Kontol Gendut pun akhirnya dapat masuk seutuhnya dalam Anusku, Benda itu terasa sangat aneh dalam anusku,

Aku tidak percaya rasa sakit yang menderaku ini masih membuatku dapat bertahan,..Gendut pun mulai memacuku dengan Irama yang kacau, begitu juga Polisi tadi,.. Jeritan dan tangisku memenuhi Bilik itu, Bapak Tua dan si Kurus kembali maju dengan Kontolnya yang sudah mengacung, saya tidak perduli lagi, nafsu setan sudah merasuk dalam tubuh-ku, saat mereka mengacungkan kontolnya kehadapanku, tidak perlu waktu lama dariku untuk mulai menghisapnya.

Ya Tuhan saya tidak percaya dengan kelakuanku sendiri, Meski menagis saya tidak dapat membendung hasrat untuk mengoral Peis itu. Organsme demi Organsme membuatku makin melayang tidak karuan . Tidak Lama si Gendut meledak lebih dulu dalam Anusku, Dia Mencabutnya dan mengacungkan Kontolnya yang masih gagah itu kemulutku, dan menyuruhku untuk membersihakannya, saya pun sudah tidak perduli dan langsung melahap kontol itu,..

Karena Gendut yang sudah tidak menSanWich-ku lagi, membuat Polisi itu makin leluasa mengerjaiku,..Aku kembali berorgansme menghadapi Polisi ini,..10 menit kemudian giliran Polisi itu menghadapi Ledakan-nya..Kontol Itu mengeras, beruntung saya menyadarinya, dan berusaha melepaskan diri. “PaK Lepasin Pak” Kata Polisi Itu,. Mohonku sambil meronta, Namun Polisi itu memelukku kencang Dan terus memompaku, sampai akhirnya dia meledak dalam rahimku,

Mahasiswi Hot :

“Ohhhhhh” Sesaat setelah kontol itu meledak saya pun kembali berorgansme, saya benar-benar ketakutan, bagaimana bila saya sampai Hamil. Namun lamunanku hanya bertahan Sesaat, Bapak Itu, kembali menaiki, Ya Tuhan.Aku tidak tahu berapa lama lagi Penderitaan ini harus ku alami. Setelah itu, saya tidak dapat mengingat apapun lagi, saya tidak sadarkan diri sesaat, saat Mereka masih mengerjaiku,.

Aku terbangun Saat Waktu sudah menunjukan jam 4.22, tubuhku terasa sangat ngilu, disampingku, tubuh-tubuh bugil itu tergeletak, Make Up-ku telah berganti dengan Pejuh mereka, saya berusaha mencari Air untuk membilas wajahku, namun yang ada sangat kotor sekali air itu,..

Aku pun mengurungkan Niat-ku dan bergegas memakai kembali pakaian-ku, namun saya tidak dapat menemukan Bra dan CD-ku dimanapun, untung bukan kunci mobilku.. saya tidak perduli, sebelum mereka sadar saya harus bergegas pulang,tanpa memperdulikan wajahku yang penuh dengan bekas-bekas pejuh mereka saya mengenakan Pakaian ku dan pergi meninggalkan Bilik Terkutuk itu,..

Sesampainya dirumah, kubersihkan seluruh tubuhku, Kucuci Memek-ku sebersihbersihnya, terus terang saya takut hamil, saya pun kembali menangis sejadi-jadinya di Kamar mandi, Tubuhku sangat penat rasanya. Selesai

<center>

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*